Blog Sederhana

Sunday, June 14, 2015

Cara sehat Tanpa AC dan Murah menggunakan Kipas Angin

Om I'ong

Cara sehat Tanpa AC dan Murah menggunakan Kipas Angin


Cuaca yg panas acap kali bikin kita mau mendekam selalu didalam rumah sembari menempatkan pendingin hawa (AC) . Jendela kamar tidur Anda bahkan juga tidak sering sekali di buka lantaran AC selalu menyala selama seharian. Anda kurang suka pada pemakaian kipas angin lantaran saat bangun tidur perut Anda acap kali jadi kembung atau kepala jadi pusing.

Lantaran senantiasa dalam situasi tertutup, kamar tidur jadi merasa pengap saat AC tdk dinyalakan. Serta lantaran senantiasa memakai pendingin hawa, kita juga jadi melupakan kipas angin. Padahal, kipas angin dapat dibuktikan tambah baik dari pada air conditioner, serta lebih sehat utk kita. Mau tahu mengapa? Adakah panduan supaya Anda dapat mengoptimalkan pemakaiannya?

1. Tingkatkan aliran hawa.

 Kipas angin, tak tahu itu yg di tempatkan di dinding, langit-langit, meja, atau lantai, menyebabkan dampak angin dingin yg bikin Anda semakin nyaman ada didalam rumah. Kipas angin yg di tempatkan di langit-langit juga di kira juga sebagai style kipas angin yg paling efisien dalam tingkatkan aliran hawa. Pada pagi atau siang hari, buka jendela kamar serta biarlah kipas angin menyala sebagian jam. Kipas tdk mendinginkan hawa, namun cuma menggerakkan hawa kotor didalam ruang ke luar, menggantikannya dengan hawa bersih dari luar.

2. Lebih sehat. 


Kipas angin memanglah tdk berperan juga sebagai pendingin, cuma menyebabkan dampak angin dingin. Tetapi demikian sebaliknya, AC tdk mempunyai manfaat aliran hawa. Lantaran ruang serba tertutup, hawa didalam kamar bakal berputar di ruang itu selama seharian. Anda ingat kan, waktu menarik napas, kita bakal hirup O2, serta bakal keluarkan CO2 waktu buang napas. Itu berarti, saat kita tidur berbarengan orang lain, kita akan juga hirup CO2 yg dikeluarkan oleh rekan tidur kita.

Nah, janganlah heran apabila Anda gampang tertular flu misalnya Anda tidur berbarengan adik atau suami yg tengah terkena flu didalam ruang ber-AC. Bukannya kita tdk bisa memakai AC sekalipun. Tetapi, minimalkan pemakaian pendingin hawa ini. Umpamanya, pakai cuma saat malam hari, dan siang hari digantikan oleh kipas angin. Untuk menjauhkan perut kembung atau rasa masuk angin, janganlah segera mengarahkan angin ke badan Anda waktu menempatkan kipas angin. Mudah, kan?

3. Lebih irit serta ramah lingkungan. 



Kipas angin bikin ruang yg panas merasa lebih dingin dari pada semestinya. Kipas angin yg terdapat di langit-langit, umpamanya, cuma menggunakan daya kira-kira 75 watt (setara dengan lampu bohlam) serta cuma 1/10 dari daya yg disebabkan oleh pendingin hawa. Selain itu, kipas angin tdk bikin hawa merasa pengap serta lembab seperti yg berjalan saat memakai AC. Janganlah lupa mematikan kipas angin saat Anda telah tdk menggunakan.

4. Bantu dengan buka jendela. 

Jendela kamar memanglah bukan sekedar berperan utk sediakan panorama dari luar rumah. Yakinkan Anda mendesain posisi jendela dengan harusnya lantaran dengan mengatur ukuran serta tempat jendela Anda dapat juga mengatur berapakah banyak sinar serta panas yg disebabkan pada saat yg berlainan dalam 1 hari. Buka gorden jendela waktu hawa panas utk membiarkan aliran hawa berjalan.


5. Tempatkan kipas angin ke arah luar. 

Jika ruangan tidur Anda mempunyai dua jendela yg sama-sama bertatapan, tempatkan satu kipas angin mengarah keluar (tentukan segi ruang yg lebih panas atau semakin banyak terserang cahaya matahari, serta tempatkan kipas angin setinggi bisa saja) , serta kipas yg lain mengarah ke (ke arah yg lebih dingin, serta tempatkan serendah bisa saja) . Anda dapat juga menempatkan kipas angin yg lebih rendah di dekat pintu masuk utk memberi dampak yg sama.

 

Contact

Resources

Travel